Hasil Pertemuan dengan Menlu Retno Marsudi Pernyataan Resmi Kemenlu Jepang

Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi dan Menlu RI Retno Marsudi menyatakan keprihatinan mendalam terkait masalah Laut China Timur dan Laut China Selatan. Pada tanggal 29 Maret 2021 dari jam 17.35 selama 75 menit, Menlu Jepang Toshimitsu Motegi bertemu dengan Retno Lestari Priansari Marsudi, Menteri Luar Negeri Republik Indonesia. Setelah pertemuan tersebut, garis besarnya adalah sebagai berikut:

Pada awalnya Menteri Motegi menyampaikan rasa simpatinya kepada para korban terorisme yang terjadi di Makassar, Indonesia pada tanggal 28 Maret 2021, dan menyatakan bahwa terorisme tidak dapat dibenarkan dengan alasan apapun dan dengan tegas mengutuknya. Selain itu, Menteri Motegi menyampaikan bahwa Indonesia merupakan kekuatan regional yang menempati 40 persen dari jumlah penduduk, PDB, dan wilayah ASEAN, serta merupakan mitra strategis Jepang, dan kami menyatakan ingin lebih memperkuat kerja sama menuju realisasi. Menanggapi hal tersebut, Menteri Retno menyatakan keinginannya untuk terus bekerja sama dengan Jepang dalam berbagai bidang, termasuk hubungan bilateral dan masalah regional.

Situasi lokal Sebelum Pertemuan Tingkat Menteri Luar Negeri dan Pertahanan Jepang Indonesia (2 + 2) yang akan diadakan pada tanggal 30 Maret, kedua menteri bertukar pendapat yang secara terbuka tentang situasi kawasan dari perspektif kebijakan luar negeri secara keseluruhan. Menteri Motegi menyatakan keprihatinan yang serius tentang tren terbaru di China, termasuk Undang Undang Polisi Maritim, dan kedua menteri bertukar pandangan tentang situasi di Laut China Timur dan Laut China Selatan, di mana Chima kemudian secara sepihak mengubah status quo dengan paksa. Kami sama sama serius mengenai kekhawatiran tentang hal tersbeut dan melanjutkan serta memperkuat upaya kami.

Selain itu, kedua menteri akan memimpin terciptanya tatanan internasional yang bebas dan terbuka berdasarkan rule of law, dengan kesadaran bersama Jepang, Indonesia dan negara negara lain yang berbagi nilai, dan akan mengarah kepada perdamaian dan stabilitas internasional komunitas. Kami telah memastikan bahwa penting untuk memastikan kemakmuran dan bahwa kami akan terus bekerja sama dengan erat. Selain itu, kedua Menteri bertukar pendapat mendalam tentang situasi di Myanmar, dengan mempertimbangkan perubahan situasi sejak pembicaraan telepon Menteri Luar Negeri Jepang Indonesia awal bulan Maret ini.

Menteri Motegi mengutuk keras korban yang sedang berlangsung di Myanmar, termasuk jumlah korban tertinggi hingga saat ini pada tanggal 27 Maret 2021. Menteri Motegi menyambut baik upaya ASEAN untuk menyelesaikan situasi tersebut dan memberikan penghormatan kepada kepemimpinan Indonesia. Menanggapi hal tersebut, Menteri Luar Negeri Retno menjelaskan pertukaran antara negara negara ASEAN, termasuk Myanmar, dan upaya ke depan.

Kedua Menteri sepakat bahwa mereka akan terus bekerja sama untuk memperbaiki situasi. Hubungan bilateral disepakati hak hal berikut. (1) Dari Menteri Motegi, untuk menempatkan ekonomi yang tertekan oleh virus corona ke jalur pemulihan, penting untuk mewujudkan ekonomi tahan krisis seperti stratifikasi rantai pasokan, dan Jepang telah mendiversifikasi basis produksi perusahaan Jepang.

Menteri menyatakan ingin terus berkontribusi dalam penciptaan lapangan kerja dan pengembangan sumber daya manusia di Indonesia, sedangkan Menteri Retno menyambut baik gagasan tersbeut. (2) Menteri Motegi menyatakan bahwa dia akan memberi Indonesia dukungan konstruksi alat pendingin baru sekitar 400 juta yen sebagai tindakan penanggulangan terhadap Covid 19. Menanggapi hal tersebut, Menteri Retno menyampaikan terima kasih atas kerja sama Jepang.

Kedua Menteri juga sepakat bahwa vaksin harus didistribusikan secara adil di seluruh dunia untuk mengatasi infeksi virus corona, dan penting untuk mempromosikan kerja sama internasional untuk tujuan itu. (3) Dari Menteri Motegi, Pelabuhan Patimbang dikembangkan untuk mewujudkan "Indo Pasifik Bebas dan Terbuka" (FOIP) dan "ASEAN Outlook on the Indo Pacific" (AOIP), terutama sebagai inisiatif untuk meningkatkan konektivitas melalui kerjasama infrastruktur, dia menyebutkan kemungkinan pemberian pinjaman ODA sekitar 70 miliar yen. Menanggapi hal tersebut, Menteri Retno menyampaikan terima kasih atas kerja sama Jepang dan menyatakan ingin mempererat kerjasama di bidang infrastruktur dengan Jepang.

(4) Selain itu, Menteri Motegi mendesak penghapusan pembatasan impor produk makanan Jepang. Menteri Motegi juga meminta kerja sama untuk Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo tahun ini dan Osaka Kansai Expo 2025, sementara Menteri Retno mengatakan dia mengharapkan keberhasilan Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo. Sementara itu telah terbit buku baru "Rahasia Ninja di Jepang" berisi kehidupan nyata ninja di Jepang yang penuh misteri, mistik, ilmu beladiri luar biasa dan tak disangka adanya penguasaan ilmu hitam juga. informasi lebih lanjut ke: [email protected]

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.