Berujung Alami Gagal Organ Pria Penderita Bipolar Suntikkan Jamur Ajaib menuju Tubuhnya sebagai Obat

Seorang pria alami kegagalan organ setelah mengubah jamur psychedelic menjadi teh yang kemudian disuntikkan ke pembuluh darahnya. Menurut laporan kasus minggu ini di , keluarga pria berusia 30 tahun itu membawanya ke ruang gawat darurat Nebraska, AS setelah pria itu tampak sakit. Pria yang tak disebutkan namanya itu mengidap gangguan bipolar tipe 1, yang dipelajari oleh para dokter yang menulis studi kasus.

Ia tidak meminum obatnya, membuatnya mengalami episode manik dan depresi. Selama episode baru baru ini terkait gangguan bipolarnya, ia mempelajari bagaimana caranya mengurangi penggunaan opioid di rumah, kata keluarganya. Saat itulah dia membaca tentang potensi psilocybin, obat yang ditemukan dalam jamur psikedelik alias jamur ajaib untuk mengobati gejala depresi dan kecemasan.

Memang, semakin banyak penelitian menunjukkan psilocybin bisa menjadi pengobatan untuk orang orang dengan tingkat dan durasi depresi yang berbeda yang belum berhasil dengan antidepresan tradisional. Sebelumnya, para peneliti di Johns Hopkins dan New York University melakukan beberapa penelitian kecil terhadap pasien kanker yang mengalami kecemasan dan depresi akibat diagnosa mereka. Setelah diberikan psilocybin, sebagian besar pasien melaporkan perbaikan gejala setelah pengobatan dan seiring berjalannya waktu.

Namun, obat tersebut tidak untuk disuntikkan. Saat orang ingin mengkonsumsi jamur psychedelic, mereka akan mengkonsumsinya dalam bentuk utuh atau dalam bentuk bubuk yang dimasukkan ke dalam kapsul atau teh yang kemudian diminum. Tetapi pria dalam studi kasus itu merebus jamur dalam air, menyaring cairannya dengan kapas, dan kemudian menyuntikkan cairan tersebut ke aliran darahnya.

Beberapa hari kemudian, dia mulai menjadi sangat lelah, muntah darah, mengalami penyakit kuning, diare, hingga mual. Keluarganya segera membawanya ke rumah sakit. Ketika dokter bertemu pria itu, dia tidak bisa memberikan keterangan yang ingin diketahui dokter.

Setelah dilakukan serangkaian tes, dokter menemukan pasien itu mengalami cedera hati. Ginjalnya juga tidak berfungsi dengan baik, dan akhirnya mulai mengalami kegagalan organ. Sampel darah mengungkapkan sesuatu yang bahkan lebih mengejutkan.

Jamur, yang biasanya tumbuh subur di tempat gelap, mulai tumbuh di aliran darah pria itu. Tumbuhnya jamur menyebabkan masalah kesehatan yang disebutkan di atas. Dia perlu dipasang ventilator untuk bernapas dan darahnya disaring untuk mencari racun, kata laporan kasus tersebut.

Dokter menahan pria itu di rumah sakit selama 22 hari dan memberinya dua antibiotik. Ia juga diberi perawatan antijamur, yang diresepkan untuk terus dikonsumsi dalam jangka panjang bahkan setelah dia meninggalkan rumah sakit.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.